PKP… Oh, PKP….

Sudah hampir sebulan lebih ku begadang di depan laptop unyu”ku… Badan ini terasa remuk semuanya, bagaiman tidak! Aku harus melek semeleknya untuk menuliskan kalimat demi kalimat di atas mata yang tak lagi mampu bertahan meski sedetik saja….Huaaaaa…. Rasanya beban itu semakin menohokku, manakala aku harus berjibaku dengan berbagai macam deadline kuliahku yang sudah menunggu kesigapanku…. Duuuuhhhhh,…. Dunia… Pusinkkkkkk…. Terlebih lagi di tempatku dinas ada UTS, aku harus periksa soal” mereka, analisis n dll trus, administrasi harianku yang bejibun kemudian lagi di rumah juga jagoan mungilkupun menyita seluruh energi yang kupunya huaaaaa…. Ya, Allah ya, Rabb…. Nangis juga bercuma, teriak juga ga bisa…. Yang ada streeessssss berattttt…. Tapi dibalik semua itu aku masih bisa bersyukur karena ujianku cuma sebatas ketakmampuanku dalam membagi waktuku antara kedinasan, kuliah n rumah tangga, selebihnya nikmat Allah SWT mana yg harus ku ingkari, sebab dengan keridhoan-Nya, alhamdulillah aku masih bisa berdiri dengan tegar meski sedikit terseok n tertatih meraih apa yang menjadi target hidupku… Terimakasih ya,Rabb atas kekuatan n kesabaran juga keikhlasan yang kau titipkan di hidupku, Alhamdulillah….

Sementara, di seberang sana sahabatku dengan sabarnya mengerjakan sama dengan apa yang kukerjakan tapi dengan tambahan ujian yang luar biasa, putra satu – satunya yang berusia 14 tahun dan tengah mengikuti PTS di sekolah tempatnya menuntut ilmu, harus dioperasi karena tulang rusuk kiri dan kanannya tidak sama lebarnya jadi dibelek dari pundak sampai pinggang…. Allahuakbar… Masyaa Allah…. Huaaaa, hati ibu mana yang tidak terluka n meradang jika kepedihan itu jelas dihadapannya, apalagi sang buah hatinya begitu menderita, seandainya bisa mungkin sebagai ibu relaaaa rasanya kita menggantikan posisi sang belahan jiwa, namun Allah SWT sudah mentakdirkan pada siapa ujian itu datang… Lantassss, aku… Cuma begini saja, begitu buanyaaaakkkk keluhanku, astaghfirullah….

Ampuni aku y, Rabb….

Advertisements

Bagai petir di siang bolong,

kau hempaskanku hingga tak berdaya…

Kau rampas dia dariku

Seakan ku tak pantas mendampinginya…

Hhhhh….

Luka ini, begitu dalam …

Kau…

Wanita berhati iblis…

Kau putuskan pertalian darah…

Sang buah hati…

Kini,

Terseok mencari pijakan…

Apatah lg harapan…

Semua hancur….

Dengan tanganmu jg dia…

Duh, nestapa….

Menjaulah…

Ku tak ingin

Kisah ini membunuhku….

Hhhhhh,…..

Sesak…

Mebuncah di dada….

Kumau…

Perih ini…

berakhir…

Seiring bahagia…

Datang menyapa…

Krensok, 9 Maret 2018

Sabtu

Dunia… Oh… Dunia…

Entah apa yang harus kulakukan, ingin marah… Siapa aku??? Hhhbbhhh… Sungguh di ending 2017 ini, aku benar – benar seperti dilempar ke jurang yang paling dalam. Bagaimana tidak!!! Mereka yang selama ini telah kuanggap sebagai adik sendiri, ternyata menghianati kepercayaanku… Huaaaa… Sedih, marah, benci n segudang rasa ingin kuledakkan dihadapan mereka. Tapi aku siapa ???? Aku cuma seorang kakak yang tak dianggap, … Mereka menyakitiku dengan cara yang luar biasa, astghfirullah…

Siang itu, segala rahasia pun terkuak. Antara jijik, marah , sedih n berjuta rasa kutahan agar tak meledak. Dengan nada tampa penyesalan, dia ungkapkan dosa yang dilakukannya. Zina….. Huaaaaaaaa, ingin teriak dan tangan ini sudah siap mendaratkan hantaman yang dasyat ke mukanya, tapi lagi’, aku siapanya??? Ya, Rabb… Bantu aku…. Tolong redakan amarah dan kebencian ini…

Dia menangis, entah karena menyesal atau apa… Ku tak peduli… Kok bisa, mereka melakukan itu, 3 tahun mereka bermaksiat dalam lumpur dosa, naudzubillah… Ya, Rabb.. Aku harus bagaimana… Jika keduanya tak sendiri mungkin aku tak pusing begini, tapi ini… Mereka masing – masing sudah memiliki pasangan bahkan sudah memiliki anak, lantas… Dimana hati nurani mereka ketika melakukan itu??? Apakah wajah” anak mereka sdh tak diingat lagi, astaghfirullah…

3 tahun itu bukan waktu yang singkat, dan mereka dengan santainya melakukan perzinahan itu, huaaaa… Setan mana yang menghinngapi jiwa’ mereka sampai mereka begitu tega menyakiti hati keluarga dan sahabat”nya… Sungguh ironis…

Apa yang dicari??? Masing’ pasangan merekapun luar biasa cantik dan gantengnya, dan anak” yang lucu dan manis, tapi kok bisa lupa kalau mereka telah terikat janji suci didalam sebuah pernikahan.. Astghfirullah…

Syaithon atau nafsu yang membutakan mata hati mereka, entahhh… Yang ku tau… Aku hanya bisa memaafkan dan berusaha berdamai dengan keadaan. Dan yang pasti mereka harus taubatan nasuha dan kembali pada keluaga masing – masing. Selebihnya, biarkan Allah SWT yang memilihkan jalan untuk keduanya kembali pada fitrah mereka masing – masing….

Semoga, aaaamiiiinnnnn….

Jakarta, November 2017

Cinta sang perindu…

Hadirmu… Kunanti…

Lama sudah, dirimu menghilang dariku…

Entah berapa masa lagi..

Kau dapat kunikmati…

          Terkadang,…

           Senyummu menggelayut manja

           Menghias indah,…

           Bening matamu

           Ku terpana…

Parasmu…

Begitu mengundang cinta…

Suci nan bersih…

Menyeruakkan harum kesturi…

          Lambat kudengar…

          Sapaan manjamu…

          Membisikkan detik” hadirmu

           Di hidupku..

Duhai, kekasih hati…

Peluklah daku, erat..

Dalam kemilau cahaya cintamu..

Sebab rinduku…

Tak mampu terbendung lagi

          Dan,

          Tuntunlah aku….

          Menuju cinta yg takkan pernah

          Pupus…

          Kekal dalam keabadian

          Hingga semesta tak lagi bertumpu 

          Pada kefanaan…

Kekasih…

Tetaplah bersamaku

Karna sanggupku

Takkan mampu menahan rasa

Jangan kau bunuh asaku…

Dan …

Biarkan ku menetap dalam keagungan ..

Nafas cintamu….

Jakarta, 23 Mei 2017

Krensok….

Marhaban ya, Ramadhan…

          

Cemunguuuuuutttt….

Gemeretak mendidih darahku…….

Auman kebencian tak gentarkan langkahku…

Meski ribuan, jutaan bahkan milyaran cercaan menghampiri…

Desingan pelurupun..                                       Takkan mampu meluruhkan semangatku..

Hidupku…                                                           Untuk  agamaku…                                           Bukan agamamu….                                         Atau agama dia maupun yang lainnya…

Islam di dadaku

Al-Qur’an dan sunnah                                     nafasku……
Allah SWT …                                                       Kekuatanku….         

Syahid adalah tujuan.                                       Surga menanti..

Allahuakbar…

Krensok, 02122016        

Do’aku…                                                           Negara Indonesia tercinta tetap satu dlm perbedaan…

Bhinneka Tunggal Ika…                               Walau kita berbeda baik agama, adat istiadat dan budaya…                                   Kita tetap Indonesia krn kita semua bersaudara…

Hidup Indonesiaku…                                   Jayalah engkau bangsaku… 

                    

……

Hamparan semesta bertasbih… Asma nan agung, pun menggema..  

Takbir membahana.. Di seantero jagad pertiwi.. 

Dentuman semangat, bertalu… Bangkit…melawan tirani…

Hati tercabik.. Tak mampu diam lagi… 

Mulut tertutup pun.. Kini teriakkan kebenaran…

Hai, manusia… Katamu, takkan mampu menjegal satunya jiwa..

Firman Tuhanku di atas segala…

Jangan… Jangan kau sangsikan… 

Tuhanku… Tuhanmu.. Berbeda..

Untukku, agamaku…                                     Untukmu, agamamu…

Krensok, 8112016.                

Belum ada judul..

Kupandangi kekasih hatiku yang tengah bercengkrama, ceria dan sungguh tampa dosa..lugu..

Renyah tawanya, membiaskan berjuta bahagia, dia bergelayut manja dengan senyum tipis menghiasi wajah polosnya..

Meski tak ku mengerti arti rangkaian kata yang meluncur dari bibir mungilnya, namun derai tawanya yang lepas, menandakan dia sangat menikmati alur cerita dari teman sebayanya…

Lucu…menggemaskan n segudang kata tak mampu menggambarkan, betapa dia sangat berarti dalam hidupku..

Jagoan mungilku….belahan jiwaku…tetaplah kau tumbuh ..gapailah semua mimpi” mu dan jadilah kebanggaan keluarga, bangsa juga agamamu… 

Do’a bunda – yanda, selalu teriring disetiap langkahmu…

Jakarta, 27102016