Cinta sang perindu…

Hadirmu… Kunanti…

Lama sudah, dirimu menghilang dariku…

Entah berapa masa lagi..

Kau dapat kunikmati…

          Terkadang,…

           Senyummu menggelayut manja

           Menghias indah,…

           Bening matamu

           Ku terpana…

Parasmu…

Begitu mengundang cinta…

Suci nan bersih…

Menyeruakkan harum kesturi…

          Lambat kudengar…

          Sapaan manjamu…

          Membisikkan detik” hadirmu

           Di hidupku..

Duhai, kekasih hati…

Peluklah daku, erat..

Dalam kemilau cahaya cintamu..

Sebab rinduku…

Tak mampu terbendung lagi

          Dan,

          Tuntunlah aku….

          Menuju cinta yg takkan pernah

          Pupus…

          Kekal dalam keabadian

          Hingga semesta tak lagi bertumpu 

          Pada kefanaan…

Kekasih…

Tetaplah bersamaku

Karna sanggupku

Takkan mampu menahan rasa

Jangan kau bunuh asaku…

Dan …

Biarkan ku menetap dalam keagungan ..

Nafas cintamu….

Jakarta, 23 Mei 2017

Krensok….

Marhaban ya, Ramadhan…

          

Advertisements

Cemunguuuuuutttt….

Gemeretak mendidih darahku…….

Auman kebencian tak gentarkan langkahku…

Meski ribuan, jutaan bahkan milyaran cercaan menghampiri…

Desingan pelurupun..                                       Takkan mampu meluruhkan semangatku..

Hidupku…                                                           Untuk  agamaku…                                           Bukan agamamu….                                         Atau agama dia maupun yang lainnya…

Islam di dadaku

Al-Qur’an dan sunnah                                     nafasku……
Allah SWT …                                                       Kekuatanku….         

Syahid adalah tujuan.                                       Surga menanti..

Allahuakbar…

Krensok, 02122016        

Do’aku…                                                           Negara Indonesia tercinta tetap satu dlm perbedaan…

Bhinneka Tunggal Ika…                               Walau kita berbeda baik agama, adat istiadat dan budaya…                                   Kita tetap Indonesia krn kita semua bersaudara…

Hidup Indonesiaku…                                   Jayalah engkau bangsaku… 

                    

……

Hamparan semesta bertasbih… Asma nan agung, pun menggema..  

Takbir membahana.. Di seantero jagad pertiwi.. 

Dentuman semangat, bertalu… Bangkit…melawan tirani…

Hati tercabik.. Tak mampu diam lagi… 

Mulut tertutup pun.. Kini teriakkan kebenaran…

Hai, manusia… Katamu, takkan mampu menjegal satunya jiwa..

Firman Tuhanku di atas segala…

Jangan… Jangan kau sangsikan… 

Tuhanku… Tuhanmu.. Berbeda..

Untukku, agamaku…                                     Untukmu, agamamu…

Krensok, 8112016.                

Belum ada judul..

Kupandangi kekasih hatiku yang tengah bercengkrama, ceria dan sungguh tampa dosa..lugu..

Renyah tawanya, membiaskan berjuta bahagia, dia bergelayut manja dengan senyum tipis menghiasi wajah polosnya..

Meski tak ku mengerti arti rangkaian kata yang meluncur dari bibir mungilnya, namun derai tawanya yang lepas, menandakan dia sangat menikmati alur cerita dari teman sebayanya…

Lucu…menggemaskan n segudang kata tak mampu menggambarkan, betapa dia sangat berarti dalam hidupku..

Jagoan mungilku….belahan jiwaku…tetaplah kau tumbuh ..gapailah semua mimpi” mu dan jadilah kebanggaan keluarga, bangsa juga agamamu… 

Do’a bunda – yanda, selalu teriring disetiap langkahmu…

Jakarta, 27102016

Pelarian yang indah…

Aku tak tau lagi harus berkata apa…

Yang ku tau saat ini, ..                                 Luka itu kian dalam menohokku..

Kamu ada tapi …tiada…

Kamu hanyalah rangkaian bayang.         Yang tak tersentuh…

Meski, nyata dirimu di hidupku…

namun, lagi-lagi kau bak siluman menghantuiku…

Lelahku..menghujani kalbu…                 Tak mampu kukuak derita tak bertuan ini…

Kau hadir..                                                 Hanya membunuh asaku…             Mimpi-mimpi indahpun…         Menguap..                                             Tertelan dustamu…

Dia..                                                                 Pun menghampiri…                     Menghalau kegalauan diri …                     

Sejenak…                                                 Tampa kusadari…                                   Uluran tangannya…               Menenangkan jiwa..

Perhatiannya,..

Pun membius seluruh alam pikirku…

Hingga kularut dalam alunan kasihnya..

Duh, cinta…

Terlarangkah alur hati ini …

Merangkai bahagia…               Bersamanya.. 

Meski kamu…                                   Disisiku…  

Dilema…

Jakarta, krensok 26102016

Sahabat yang tak biasa…

Cinta untuk Ayah…

Ayah…

Lelahmu adalah nafasku

Kasihmu adalah hidupku

          Meski…

          Kau tak mengandungku

          Namun..

          Kau mewarisi cinta 

Ayah..

Dekapmu..

Hangatkan jiwa ini

Senyunmu 

Lukisan bahagia yang tercipta

           Raga ini…

           Pun larut dalam alunan 

           Tasbihmu..

Do’apun…

Kau lantunkan penuh makna

Hingga, tak sadar ..

Matamu bersimbah… 

             Ayah..

             Setitik asa pun kau sematkan

             Dalam jutaan kasih 

              Tak berpamrih..

Ceriaku..

Adalah bahagiamu..

Sedihku..

Adalah lukamu

             Ayah…

             Meski katamu ..

             Tak sebanyak rasa sayangmu

             Namun…

             Ku tau…

Cintamu..

Tak berbatas…
Jakarta..Krensok, 21102016

            

Miskin atau memiskinkan diri ????????????..

KJP…oh…KJP

Terkadang sebagai manusia yang berhati nurani, ( cieileeehhhh…..) saya sering mengelus dada karena KJP ini, bagaimana tidak! Bukankah ini adalah kartu jakarta pintar tapi yang dapat bukan siswa/ siswi yang pintar, melainkan orang dodolipet n g bisa apa”… Ngenes bangetkan???
Belum lagi orang kaya yang juga ikutan baris, sehingga semakin bias… Ini apa, toh…???

Padahal jelas” KJP itu ditujukan untuk orang miskin, tentunya dengan berbagai kriteria yang mengikatx…

Nah,lucux lagi nie…di ibu kota negara kita tercinta ini, mana ada yang rumahnya masih berlantai tanah n untuk air kebutuhan sehari-harinya masih menggunakan sumur…

Jawabannya…jelas g ada…kalopun ada 1 diantara 1000 kk…nyesakkan???

Dan satu lagi yang membuat kita mengernyitkan kening adalah yang antri itu pakai motor dengan hp di atas 1 juta, belum lagi perhiasan yang dikenakan, semuanya, wawwww….

Rumah merekapun ada loh yang pake AC, meskipun dengan alasan rumah ortu/ mertua. Tapi intinya mereka punya rumah n g ngontrak…betul g, Bro/ Sis??

Belum lagi kulkas, TV n lain”nya yang mereka miliki, bahkan listrik yang digunakan pun kebanyakan bukan yang bersubsidi, bahkan sudah elektrik dan itu daya di atas 1300, jadi… kebayangkan euuuunaknya mereka…. (yang katanya mengaku miskin itu!!!!). Dan parahnya lagi, selain anaknya dapat KJP, ada juga KIP,  BSM, KPPS untuk ortu. Muantafff,toh… Tampa kerja sdh bisa ongkang” kaki. Semuanya rebes…

(Ada satu pengalaman yang cukup tidak mengenakkan saya, yaitu saat saya ingin mengambil uang melaui ATM DKI, ternyata mereka mengira saya ingin melihat KJP sudah turun pa belum, ichhhh…bete beudddd… Padahal saya mo nguras ngaji….huaaa, kok bs yo mikirx gitu, sebeeellll… Akhirx, saya g pernah k DKI lagi… Ga papa deh dipotong Rp 7500, sing penting aman…hohoho..)

Wualaahhhhh……………. Pasti bro n sis, bertanya- tanya dalam hati, kok bisa saya bicara seperti ini, ya, jelaslah… karena setiap ortu yang ingin mengajukan KJP, mau atau tidak pasti harus di survey keadaan rumah n sekelilingnya. ( Nahloh, kebukakan kartunya..)

Jadi kalo di lapangan, kebanyakan hampir tidak ditemukan bahwa yang mendapatkan KJP itu benar” miskin. Jujur.. Itu sangat memilukan.
Dan yang menyedihkan lagi, justru yang benar” miskin n pintar, hampir” tidak terjamah. Boro” dapat, di data saja tidak. (Bukan karena sekolah tidak mendata mereka tapi mereka g mampu bayar pembuatan a-b-c alias segudang persyaratan baik dari RT, RW bahkan kelurahan…dll
Ironis, bukan…!!!!

Lantas, mau jadi apa bangsa ini jika orang” malas n dodolipet dimanja dengan uang dari pajak rakyat.

Walaupun UUD 1945 dengan jelas mengatakan bahwa, “fakir miskin dan anak” terlantar dipelihara oleh negara”.

Tapi, itu bukan berarti uang negara yang terilyunan itu dikuras habis hanya untuk memanjakan orang yg pura” miskin. Jadinya kita hanya menghasilkan tunas” bangsa yang malas dan bodo amatan.

Lagi”, kita hanya bisa mengurut dada…
Seandainya, pemimpin kita lebih bijaksana lagi dalam mengambil kebijakan,pastilah mereka yang benar” hidup di bawah garis kemiskinan dan tentunya siswa-siswi yang pintar itu pun harus kita dahulukan,agar selaras dengan singkatan KJP.

Bagusnya lagi adalah pemberian beasiswa kepada mereka anak” yang kurang mampu, tapi memiliki prestasi yang luar biasa, sehingga mereka mampu meraih cita” nya dengan baik.

Namun, lagi” kita cuma rakyat biasa yang hanya mampu melaksanakan kebijakan pemerintah.

Walau tidak sejalan dengan nalar n hati, tapi harus kita hargai apa yang sudah dilakukan oleh pemimpin” kita.

Semoga, Anak” bangsa kita tidak terlena dengan penina boboan ini, dan tentunya mereka jauh lebih baik lagi, terutama dari segi intelektual, akhlak jg memiliki wawasan luas, sehingga kita dapat berdiri sejajar dengan bangsa” lain…

Aaamiiinnnnnn….

Jakarta, 17102016